Tuesday, March 17, 2009

salah siapa?

bismillahi walhamdulillah...

A: ala tak yah guna mushrif boleh tak?susah la?dah call 2 3 kali tak angkat pun...jom kita balik je la
B: dosa tak guna mushrif.

A: kenapa plak dosa?tak termaktub pun...
B: dosa sebab kita tak ikut apa yang pemimpin suruh.pemimpin kita kata suh guna mushrif untuk menjaga keselamatan.hadis n quran pun ada cakap kalau pemimpin itu masih mengamalkan apa yang islam suruh kita wajib mengikutnya.

ini adalah sebahagian perbualan saya dengan seseorang yang telah saya olah kembali.saya terdiam dan minda kembali berputar kenapa masalah mushrif ini tidak pernah luntur dan bila ia dibincangkan tidak pernah habis.kalau nak diikutkan saya ini bukanlah jenis yang ikut peraturan sangat.kadang-kadang selalu je tidak gunakan mushrif.bukanlah orang yang layak untuk berbicara persoalan ini.namun ini hanya bingkisan pendapat saya sahaja.

bukan apa malas nak menggunakah mushrif...dah mintak banyak kali tapi tak dapat dan tak bagi respond.sampai si pemanggil ni dah bosan tunggu.so last-last pergi la sendiri.lagipun malas dan tak mahu kacau waktu study mereka.manalah tahu si mushrif pulak banyak kerja.so terpaksa suruh orang lain menjadi mushrif ganti.tidak pun paling kurang akhowat dibagi muka masam kerana tidak suka dan rasa terganggu bila menjadi mushrif.

kalau dulu..mushrif ini mesti orang yang sama.call rumah mushrif yang bertanggungjawab then by the time nak pergi alih-alih muka yang sama juga yang menjadi mushrif.kesian la kat mushrif tu.penyataan di atas adalah sebahagian daripada common words yang keluar dari mulut-mulut pengguna mushrif (customers is always right).

kenapa kita tidak melihat menjadi mushrif itu satu amanah.amanah yang akan ditanya oleh Allah di akhirat kelak.jika seseorang melihat persoalan ini sebagai satu amanah dan tanggungjawab yang akan dibicarakan nanti mungkin mereka tidak mengambil lewa hal ini.malah perlu rasa bangga dan suka kerana dapat menambahkan pahala dengan kita menolong orang.

"Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. "(Muhammad:7)

"
...Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. " (Al-Maa'idah:2)

perlu diingat bahawa orang yang tidak melaksanakan amanah ibarat sebelah kakinya di dalam neraka.manusia sahaja yang sanggup memikul amanah yang berat.tetapi mereka lalai dalam melaksanakan amanah tersebut.manusia sanggup menjadi khalifah di bumi Allah ini padahal sebelum itu, Allah telah menyoal gunung-ganang,para malaikat siapakah yang sanggup memegang amanah untuk menjadi khalifah.namun manusia yang lalai dan hina ini tanpa berkata tidak dengan segera bersetuju untuk memegang tanggungjawab berat itu.

jika Allah membalas ketidak amanahan kita dengan kekecewaan dan kedukaan jangan salahkan orang lain.sebaliknya tuding jari dan muhasabah diri sendiri dahulu.sudahkah kita laksanakah amanah Allah?amanah yang Allah pertanggungjawabkan seperti amanah untuk keluarga,sahabat,guru,persatuan,jiran dan masyarakat sekeliling?walaupun kita tidak suka dalam berpersatuan tetapi harus diingat mungkin Allah akan menguji kita sesuatu yang lain (spt kecundang dalam exam-nauzubillah) kerana kita tidak menunaikan hak Allah dalam berpersatuan.

jangan merasa berat untuk menolong ad-din Allah kerana kita tidak tahu dengan menolong orang lain maka Allah akan mudahkan jalan kita yang seterusnya.moga-moga dengan sekecil-kecil pertolongan kita pada agama Allah ini, Allah akan mudahkan kita menjawab exam nanti.ikhlaskan niat dalam kita membuat kebajikan supaya malaikat mencatit setiap nafas semasa kita membuat kebajikan dengan amal kebajikan dan pahala yang berganda.

~menulis bukan untuk mengata,menulis untuk membuahkan sedar buat yang lalai dan leka,buat yang lupa harus diingatkan...jom sama-sama kita check diri kita kembali..sudahkah kita melaksanakah hak-hak Allah??~

~top up pahala dengan iman dan amal~

1 comment: