Saturday, January 2, 2010

kalimah Allah

Semalam 31 disember, ummat islam di Malaysia telah di “hadiah”kan dengan satu hadiah yang istimewa dari Jalan Duta sebagai menyambut tahun baru. Malangnya “hadiah” ini tidak di sambut dengan perasaan gembira oleh pejuang-pejuang islam yang terdiri dari beberapa NGO seperti ISMA, ABIM, Hidayah, Macma dll. NGO-NGO ini telah berjuang bersama-sama dgn persatuan peguam muslim selama lebih dari satu tahun bagi mempertahankan kemuliaan islam. Namun apa yang terjadi semalam sangat menyedihkan apabila mahkamah membenarkan kalimah Allah untuk di gunakan oleh penganut kristian di dalam journal mereka The Tribune.


Mungkin pada sebahagian ummat islam tidak begitu endah atau tak perasan tentang kepentingan isu ini. Jadi apapun keputusan yg di buat tidak merisaukan mereka sedikitpun. Memang itu telah di jangka kerana sensitiviti ummat islam terhadap agama dah menjadi begitu lemah. Apa yang mereka fikirkan samada hiburan atau politik utk merebut kuasa.

Sebenarnya keputusan ini sangat besar implikasinya kepada agama islam di negara ini. Dengan keputusan ini bermakna sekarang pihak kristian boleh menggunakan nama Allah di mana2 saja yang mereka suka, bukan terhad kepada journal Tribune saja. Mereka boleh guna dalam Bible, dalam risalah2 lain, poster2 dan sebagainya. Bagi yang dah faham, mungkin itu tidak menjadi masalah. Tetapi kita semua maklum ribuan malah munkin jutaan remaja di luar sana yang sangat lemah agamanya. Cuba bayangkan kalau mereka ini satu hari nanti mendapat Bible atau jumpa risalah2 kristian dengan nama Allah tertulis di dalamnya?  Apa agaknya reaksi mereka? Tidakkah mereka ini akan terpengaruh dan terkeliru dgn bahan2 bacaan itu? Jika ini berlaku, apakah akan terjadi “mass” conversion rakyat Melayu Muslim akan menukar agama?

Saya secara peribadi banyak bergaul dengan remaja2 yang agak “liar” ini yang keyakinan agamanya tersangat nipis seperti kulit bawang. Pengalaman membuktikan mereka ini sangat mudah di pengaruhi. Jika bahan2 tadi di baca oleh mereka maka saya yakin mereka akan mudah percaya dan terpesong aqidahnya. Inilah yang membimbangkan NGO-NGO islam yang selama ini berhempas pulas berjuang utk mempertahankan kesucian kalimah Allah.

Kita tidak menafikan mungkin dari segi hukumnya kalimah Allah ini boleh di gunakan oleh sesiapa tetapi dari segi waqienya di Malaysia ini ia perlu di lihat kesesuaiannya. Dah lah pengajian2 agama di bataskan, mesjid2 kosong, pusat2 hiburan tumbuh macam cendawan, kini serangan pihak musuh semakin halus dan tajam sehingga ramai ummat islam tidak sedar.  Yang parti2 politik pulak sibuk untuk merebut kekuasaan. Elemen mendidik bukan menjadi agenda mereka tetapi kerusi memerintah yang menjadi idaman dengan  menggunakan pelbagai istilah spt keadilan, hak rakyat, bangsa Malaysia dll. Yang menjadi mangsa adalah agama islam.

Sampai bila bangsa Melayu Islam dan agama islam harus di perjudikan demi kepentingan nafsu sarakah segelintir masyarakat yang gila kepada harta dan kuasa !!!

sumber: AMINUDDIN YAHYA

rumusan: terkejut dengan berita isu semasa yang baru dibaca.di mana sensitiviti kita sebagai ummat islam?kenapa harus dibiar perkara sebegini berlaku?tepuk dada tanya iman..iman yang senipis kulit bawang harus dibentengkan dengan akidah muslim yang mantap.macam mana mahu memantapkan akidah dengan mencari ilmu dan memerhati kebesaran Allah dalam setiap inci kehidupan seharian..wallahualam..=)

1 comment:

wardah safwah said...

salam perjuangn khas buat kakak mentorku yg disegani.. :)

kak..em..betul tu... penggunaan ni bg impak yg sgt besar..

kekeliruan mudah meresap dlm jiwa mereka yg masih lg mencari... mencari yang mana yg haq dan yang manakah yang batil..

mesti ramai yang memandang enteng "penggunaan kalimah Allah' dlm the tribune tp utk jangka masa panjang...ia blh memberi kesan...

wallahu'alam